Panganpedia – Apakah boleh kita mengkonsumsi susu probiotik atau yogurt saat hamil? Barangkali artikel Panganpedia ini dapat membantu Anda.

Mengkonsumsi susu kaya probiotik selama kehamilan dapat mengurangi risiko wanita terkait kehamilan, demikian studi terbaru di Norwegia yang dilansir oleh Livescience. Uniknya, tahapan kehamilan juga agaknya berperan dalam efek konsumsi minuman kaya probiotik ini.

Penelitian yang dipublikasikan dalam Jurnal BMJ Open ini menyebutkan bahwa asupan susu probiotik selama kehamilan awal dikaitkan dengan risiko kelahiran prematur yang lebih rendah (persalinan sebelum minggu ke 37 kehamilan), dibandingkan dengan risiko ibu hamil yang sama sekali tidak mengkonsumsi susu probiotik. Mereka juga menemukan hubungan antara asupan susu probiotik pada akhir kehamilan dan risiko preeklampsia yang lebih rendah.

Preeklamsia adalah komplikasi serius dimana wanita hamil memiliki tekanan darah tinggi dan kadar protein tinggi dalam urin. Kondisi tersebut bisa menyebabkan efek sistemik atau seluruh tubuh.

Kedua kondisi – preeklamsia dan persalinan prematur – dikaitkan dengan tingkat peradangan yang lebih tinggi dalam tubuh daripada kehamilan normal.

Bakteri probiotik (biasa kita sebut sebagai bakteri baik), dapat membantu mengurangi peradangan di tubuh dan, oleh karena itu, berpotensi mengurangi risiko komplikasi kehamilan ini.

Studi Kelompok Ibu dan Anak Norwegia

Dalam penelitian yang dilakukan Nordqvist et al. ini, para peneliti melihat data yang dikumpulkan dari sekitar 70.000 wanita hamil di Norwegia, yang merupakan peserta dalam Studi Ibu dan Anak Norwegia yang telah lama berjalan. Sebagai bagian dari studi tersebut, para wanita melengkapi kuesioner tentang riwayat kesehatan dan kebiasaan gaya hidup mereka pada minggu ke 15 dan 30 kehamilan, dan memberikan informasi tentang makanan mereka pada minggu ke 22 kehamilan.

Sebagai responden, para wanita ditanya mengenai asupan produk susu probiotik sebelum kehamilan, dan juga pada saat awal dan akhir kehamilan. Produk susu probiotik sangat populer dan banyak tersedia di Norwegia.

Produk seperti kefir, susu yang mengandung bakteri Lactobacillus acidophilus, dan yogurt dengan probiotik tambahan dapat dianggap sebagai produk yang sebanding dengan susu probiotik yang dijelaskan dalam penelitian ini, demikian penjelasan Nordqvist. Namun, para peneliti tidak melihat suplemen probiotik karena hanya sebagian kecil wanita dalam penelitian tersebut yang mengatakan bahwa mereka menggunakannya.

Sekitar 23 persen wanita dalam penelitian tersebut melaporkan bahwa mereka minum susu probiotik sebelum hamil, sekitar 38 persen meminumnya pada awal kehamilan (artinya sampai minggu ke 13 kehamilan) dan 32 persen mengkonsumsi susu probiotik selama kehamilan akhir (antara tanggal 13 dan minggu ke 30 kehamilan). Para wanita minum sekitar 1,5 cangkir per hari, rata-rata, produk susu yang mengandung bakteri aktif.

Mengapa Minum Yogurt Saat Hamil Dapat Mengurangi Resiko Kehamilan?

Para peneliti menemukan bahwa mengkonsumsi susu probiotik pada akhir kehamilan dikaitkan dengan risiko preeklampsia 20 persen lebih rendah, dibandingkan dengan tidak minum susu probiotik selama akhir kehamilan.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi probiotik di akhir kehamilan dapat menurunkan risiko preeklamsia dengan mengurangi gejala, seperti tekanan darah tinggi dan protein dalam urin, yang cenderung terjadi pada trimester ketiga.

Waktu asupan susu probiotik juga tampaknya membuat perbedaan untuk persalinan prematur: Minum susu probiotik pada awal kehamilan dikaitkan dengan risiko kelahiran prematur 21 persen lebih rendah, dibandingkan dengan tidak minum susu probiotik selama awal kehamilan.

Salah satu penjelasan untuk hasil ini adalah bahwa persalinan prematur seringkali terkait dengan infeksi, yang menyebabkan pembengkakan di tubuh.

Jika respons inflamasi tubuh dapat diturunkan pada tahap awal kehamilan, ini bisa menurunkan risiko melahirkan terlalu dini.

Para peneliti mencatat bahwa penelitian tersebut memiliki keterbatasan. Misalnya, peneliti tidak dapat mengevaluasi produk susu probiotik atau strain bakteri apa yang mungkin ada efek peradangan. Selain itu, penelitian ini tidak membuktikan sebab dan akibat; Sebagai gantinya, ini menunjukkan hubungan antara susu probiotik dan komplikasi kehamilan ini.

Dr. Susanne Bathgate, seorang spesialis pengobatan maternal-janin di The George Washington University School of Medicine and Health Sciences di Washington, DC, mengatakan bahwa penelitian ini sangat ambisius, dimana hal ini terlihat dari jumlah responden yang sangat besar.

Saat ini, dokter telah merekomendasikan ibu hamil dengan resiko preeklampsia yang tinggi untuk meminum aspirin berdosis rendah pada kehamilan trisemester kedua untuk membantu mengurangi inflamasi.

 

Sumber:

Nordqvist, M., et al. 2018. Timing of Probiotic Milk Consumption During Pregnancy and Effects on the Incidence of Preeclampsia and Prete.rm Delivery: A Prospective Observational Cohort Study in Norway. http://dx.doi.org/10.1136/bmjopen-2017-018021.

Leave a Reply