Apa itu food loss dan food waste?

0
63

Food loss dan food waste adalah dua masalah serius yang dihadapi dunia saat ini dalam bidang pangan. Food loss mengacu pada pengurangan kuantitas atau kualitas makanan selama tahap produksi, pasca-panen, dan pengolahan di dalam rantai pasokan makanan, sementara food waste mengacu pada makanan yang dibuang atau tidak dimakan pada tingkat ritel dan konsumen. Menurut studi yang dilakukan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) pada tahun 2011, sekitar sepertiga dari semua makanan yang diproduksi untuk konsumsi manusia hilang atau terbuang setiap tahunnya, yang setara dengan sekitar 1,3 miliar ton.

Penyebab Food Loss dan Food Waste

Penyebab food loss dan food waste dapat bervariasi, mulai dari infrastruktur yang tidak memadai, kurangnya fasilitas penyimpanan dan transportasi, akses pasar yang buruk, hingga perilaku konsumen. Di daerah-daerah di mana infrastruktur dan teknologi kurang berkembang, seperti di negara-negara berkembang, food loss dapat terjadi karena ketidakmampuan untuk mengontrol kualitas makanan, penyimpanan yang buruk, dan pengangkutan yang tidak efektif. Di sisi lain, di negara-negara maju, seperti Amerika Serikat, banyak food waste terjadi pada tahap konsumen karena konsumen membeli makanan dalam jumlah yang berlebihan atau tidak menghabiskan makanan yang mereka beli.

-iklan inline ya-

Perbedaan antara Food Loss dan Food Waste

Perbedaan utama antara food loss dan food waste adalah di mana makanan hilang atau terbuang dalam rantai pasokan pangan. Food loss terjadi pada tahap produksi, pasca-panen, dan pengolahan, sementara food waste terjadi pada tahap konsumen dan ritel. Food loss dapat terjadi karena kurangnya teknologi dan infrastruktur untuk mengontrol kualitas dan penyimpanan makanan, sementara food waste terutama disebabkan oleh perilaku konsumen yang boros atau tidak tepat dalam membeli dan memanfaatkan makanan.

Efek Food Loss dan Food Waste terhadap Kehidupan Manusia

Food loss dan food waste memiliki efek yang signifikan pada kehidupan manusia. Makanan yang hilang atau terbuang mengakibatkan pemborosan sumber daya, seperti air, energi, dan tanah, serta menghasilkan emisi gas rumah kaca yang mempercepat perubahan iklim. Di sisi lain, ketidakmampuan untuk menghasilkan makanan yang cukup dan berkualitas dapat mengakibatkan kelaparan, malnutrisi, dan peningkatan kemiskinan di beberapa daerah di seluruh dunia. Oleh karena itu, mengurangi food loss dan food waste menjadi sangat penting dalam menjaga ketersediaan pangan dan meningkatkan kesejahteraan manusia.

Cara Mengatasi Food Loss dan Food Waste

Untuk mengatasi food loss dan food waste, ada beberapa solusi yang dapat diterapkan. Salah satunya adalah peningkatan penggunaan teknologi dan infrastruktur. Teknologi modern, seperti sistem preservasi makanan, sistem pengemasan yang efisien, dan sistem pengawetan makanan, dapat membantu mengurangi food loss dan food waste dengan memperpanjang umur simpan makanan dan mempertahankan kualitas makanan. Selain itu, investasi dalam infrastruktur dan teknologi transportasi yang memadai dapat memastikan bahwa makanan dapat disimpan dan dikirim dengan baik dari tempat produksi hingga ke tempat konsumen.

Kebijakan pemerintah juga dapat membantu mengurangi food loss dan food waste. Pemerintah dapat memberikan insentif untuk mengurangi limbah pangan dan meningkatkan penggunaan teknologi dan infrastruktur yang lebih efektif. Pemerintah juga dapat mendorong perusahaan makanan untuk mengadopsi praktik berkelanjutan dalam rantai pasokan makanan mereka, termasuk pengurangan pemborosan dan pengurangan limbah makanan.

Selain itu, perilaku konsumen juga harus diubah. Konsumen harus disadarkan akan dampak dari food loss dan food waste dan diharapkan dapat mengubah perilaku mereka dalam membeli, memasak, dan memanfaatkan makanan dengan lebih bijaksana. Membeli makanan hanya dalam jumlah yang diperlukan, mengonsumsi makanan yang lebih segar dan sehat, serta mengawetkan sisa makanan dapat membantu mengurangi jumlah makanan yang terbuang.

Peran Ahli Teknologi Pangan dalam Mengatasi Food Loss dan Food Waste

Ahli teknologi pangan dapat memainkan peran penting dalam mengatasi food loss dan food waste. Mereka dapat mengembangkan teknologi dan metode baru untuk memperpanjang umur simpan makanan, meningkatkan kualitas makanan, dan mengurangi pemborosan. Mereka juga dapat membantu dalam mendesain sistem pengemasan yang efisien dan ramah lingkungan, serta mengembangkan metode pengolahan makanan yang berkelanjutan.

Selain itu, ahli teknologi pangan dapat membantu dalam merancang infrastruktur dan sistem transportasi yang lebih efektif, memastikan bahwa makanan dapat disimpan dan dikirim dengan aman dan efisien dari tempat produksi hingga ke tempat konsumen. Mereka juga dapat memberikan saran dan bimbingan kepada perusahaan makanan dan pemerintah tentang cara mengadopsi praktik berkelanjutan dalam rantai pasokan makanan mereka.

Kesimpulan

Food loss dan food waste adalah masalah yang kompleks dan serius yang mempengaruhi kehidupan manusia, lingkungan, dan ekonomi. Untuk mengatasi masalah ini, diperlukan kerja sama dari berbagai pihak, termasuk pemerintah, perusahaan makanan, ahli teknologi pangan, dan konsumen. Dengan menerapkan solusi yang tepat dan memperbaiki praktik dalam rantai pasokan makanan, kita dapat mengurangi jumlah makanan yang terbuang dan memastikan ketersediaan pangan yang cukup dan berkualitas untuk masa depan.

Tinggalkan komentar